Menu Cadangan

Dibawah ini kami sertakan menu cadangan yang berkesan bersama SDII meliputi sarapan pagi, makan tengahari, dan makan malam.

Penting: Pastikan minum SDII terlebih dahulu sebelum mengambil apa-apa makanan.

SARAPAN PAGI :-

Menu-1 Minuman SDII, Sebiji telur + Daging + Keju Cheddar rendah lemak, 1 biji tomato saiz sederhana.
Menu-2 Minuman SDII, 2 Biji telur rebus, 1 biji tomato saiz sederhana.
Menu-3 Minuman SDII, 2 Biji telur hancur (scrambled) dan sayur campuran.
Menu-4 Minuman SDII, Sup telur dicampur hirisan ayam dan secawan kobis.
Menu-5 Minuman SDII, 2 biji telur goreng dan salad sayur-sayuran.
Menu-6 Minuman SDII, Sup berasaskan daging ayam, telur hancur (scrambled) dan Brokoli.
Menu-7 Minuman SDII, telur yang di steamkan dengan daging kisar dan cendawan serta sebiji tomato sederhana.

MAKAN TENGAHARI :-

Menu 1 Minuman SDII, Tofu serta isi ketam, telur dengan udang dan Brokoli rebus.
Menu 2 Minuman SDII, ayam dipanggang, adunan salad digoreng bersama bawang putih dan asparagus goreng.
Menu 3 Minuman SDII, daging goreng kicap dan brokoli bersama udang.
Menu 4 Minuman SDII, Rendang ayam serta adunan brokoli dan kobis bunga digoreng bersama.
Menu 5 Minuman SDII, ayam digoreng bersama halia dan asparagus dipanggang bersama telur.
Menu 6 Minuman SDII, stik bersama potongan tomato segar dan adunan goreng kacang bendi, cendawan dan bawang.
Menu 7 Minuman SDII, ikan dimasak stim bersama tomato, cendawan dan daun bawang.

MAKAN MALAM :-

Menu 1 Minuman SDII, hirisan kambing bakar dengan sos pudina, sayur campuran dan daun saderi (celery) digoreng bersama udang.
Menu 2 Minuman SDII, Ikan yang dimasak stim bersama tomato, cendawan dan daun bawang.
Menu 3 Minuman SDII, ayam yang dipanggang, tofu bersama daging kisar, serta sayur bayam.
Menu 4 Minuman SDII, hirisan kambing bakar bersama sos pudina, daun saderi (celery) + udang digoreng, serta sayur campuran.
Menu 5 Minuman SDII, Ketam yang dipanggang, ikan dan adunan brokoli dan kobis bunga digoreng bersama.
Menu 6 Minuman SDII, adunan goreng udang campur daun saderi (celery) dan hati goreng halia.
Menu 7 Minuman SDII, Tofu beserta isi ketam, udang dimasak dengan telur, Brokoli yang direbus.

MAKAN SUPPER :-

Makanan Pilihan
Pilihan 1. Telur rebus 2 biji
Pilihan 2. Sup bebola ikan (3 biji, 1 cawan)
Pilihan 3. Tauhu bakar 2 keping & sotong kangkung (asingkan kuah manis)
Minuman
Minum air kosong 500ml atau teh hijau/herba 500ml

SNEK :-

Makanan Pilihan
Pilihan 1. Tempe goreng ikan bilis (1/2 cawan)
Pilihan 2. Sosej rebus 2 biji
Pilihan 3. Nugget ayam goreng 3 biji
P/S : SEBELUM TIDUR, AKHIR SEKALI MINUM SEGELAS AIR / BANCUH 1-2 SCOOP FIBER MAX DALAM 150ML AIR KOSONG…LAGI BANYAK LAGI BAGUS…

DIET RENDAH KARBOHIDRAT BUKAN DIET BERPROTEIN TINGGI

Adakah Memakan Banyak Daging, Butter dan Cheese Semasa Berdiet SDII Akan Meninggikan Kolesterol?

 

INFO SIHAT:

Sebenarnya, apa yang berlaku adalah disebaliknya. Kebanyakan orang yang mengambil pemakanan rendah karbohidrat telah mengalami keadaan LDL yang menurun, yaitu kolesterol jahat yang menyebabkan pengumpulan plaque pada salur darah dan juga penambahan HDL, yaitu kolesterol baik yang diperlukan untuk melindungi jantung kita.

Dan kebanyakan orang yang melakukan diet rendah karbohidrat akan menghadapi penurunan kandungan triglycerides (sejenis lemak didalam darah) yang cepat. Jika kita menjalani diet rendah lemak atau low fat sahaja (selalunya masih mengambil karbohidrat yang tinggi) maka ini tidak sangat membantu kerana kandungan triglycerides akan meningkat dan HDL akan menurun dan ini adalah berlawanan dari apa yang kita perlukan.

Banyak kajian telah menunjukkan bahawa apabila kita mengalami keadaan triglycerides yang tinggi dan HDL yang rendah adalah petunjuk yang pasti yang kita akan menghadapi penyakit jantung dan stroke. Kajian juga telah menunjukkan diet rendah karbohidrat boleh mengurangkan risiko penyakit jantung.

Diet Rendah Karbohidrat Mengurangkan Kolesterol Jahat Dan Risiko Penyakit Jantung

Inilah cara diet SD2 yg betul.

 

Adakah SDII program diet yang berprotien tinggi dan ia akan menyebabkan sakit buah pinggang dan masalah liver?

Satu lagi soalan yang sangat popular yang saya selalu ditanya adalah apabila orang ramai mengatakan bahawa cara diet yang memakan rendah karbohidrat ini adalah tidak sihat kerana ia akan merosakkan hati dan buah pinggang. Kadangkala soalan ini datang dari mereka yang terlibat didalam industri kesihatan itu sendiri.

Saya sangat tertarik kerana apabila mereka bertanya soalan seperti ini akan tetapi kenapa pula mereka tidak bertanya budaya cara memakan karbohidrat berlebihan selama bertahun-tahun itu adakah satu cara pemakanan yang sihat atau tidak ? Adakah mereka faham bahawa kerana terlampau memakan karbohidrat berlebihan selama bertahun-tahun itu menyebabkan gula berlebihan didalam darah mereka serta badan sentiasa mengumpulkan lemak yang mengakibatkan risiko penyakit kronik seperti kencing manis, darah tinggi dan stroke ? Adakah cara memakan karbohidrat berlebihan itu lebih baik dari cara kita berdiet untuk mengurangkan memakan karbohidrat buat sementara waktu fasa berdiet sahaja ? Jika anda faham permasalahan ini dengan betul maka anda senyum sahajalah kepada doktor anda yang tidak faham itu.

Perkara pertama yang perlu kita faham bahawa cara program diet SD2 bukanlah cara pemakanan berprotien tinggi tetapi terma yang lebih tepat adalah pemakanan yang rendah karbohidrat. Kedua-dua ini mempunyai makna yang jauh berbeza. Kita kena faham bahawa kita mengurangkan pemakanan berkarbohidrat berlebihan ini hanyalah dalam waktu tempoh yang singkat dalam fasa berdiet sahaja. Namun begitu kita masih mengambil karbohidrat sehingga had yang dibolehkan, memakan protien secukupnya seperti yang disarankan pakar pemakanan, memakan sayuran, memakan asid lemak yang baik serta meminum air yang cukup. Apabila kita sudah mendapat berat yang kita idamkan maka kita boleh merubah kembali cara pemakanan yang mengambil lebih sedikit karbohidrat tetapi tidak lagi kembali pada cara pemakanan yang lama dengan mengambil karbohidrat secara berlebihan. Pada tahap ini anda kena faham bagaimana cara pemakanan fasa mengekalkan berat badan.

Perkara yang kedua yang perlu kita faham bahawa cara pemakanan diet SD2 ini bukanlah apa yang mereka katakan memakan makanan protien yang tinggi. Yang paling tepat adalah kita memakan makanan yang rendah karbohidrat tetapi protien yang kita ambil tidaklah berlebihan. Adakah anda tahu bahawa seorang lelaki yang berumur 25 tahun keatas perlu memakan sekurang-kurangnya 63 gram protien sehari dan perempuan yang berumur 25 tahun keatas perlu memakan 50 gram protien sehari sebagai keperluan protien yang cukup untuk kehidupan harian. Source: Food and Nutrition Board, National Research Council, National Academy of Sciences, 10th ed 1989, National Academy. Press: Washington, DC. Apabila kita memakan SD2 sebanyak 2 skup 4 kali sehari maka kita mengambil lebihkurang 41.2 gram protien sehari. Yang selebihnya protien dari makanan dan ini tidaklah berlebihan juga. Adakah ini yang dikatakan cara makanan berprotien tinggi ? Anda boleh beri senyuman yang kedua kepada doktor anda tadi.

Setakat ini , masih tidak ada kajian yang kukuh menunjukkan bahawa cara pemakanan sebegini mendatangkan masalah kepada buah pinggang dan liver kepada orang-orang yang sihat. Beberapa kajian yang telah saya jumpa yang telah dibuat oleh Atkins menyatakan bahawa tidak ada sebarang kesan yang tidak baik berlaku kepada mereka-mereka yang terlibat didalam kajian pemakanan terkawal rendah karbohidrat samada jangka pendek atau tempoh jangka panjang.

Namun begitu, individu yang telah memang mengalami masalah buah pinggang yang teruk dan terpaksa mengawal setiap pemakanan mereka termasuk juga mengawal meminum air, maka cara diet sebegini memanglah tidak sesuai untuk mereka. Sekiranya anda sakit, maka langkah yang baik adalah pulihkan sakit anda dahulu kemudian barulah berdiet. Ambillah kolostrum Alphalipid atau herba Cordyceps jika anda ingin membaikpulih atau menguatkan buah pinggang anda. Sekiranya anda mempunyai masalah “sluggish atau heaty” liver maka cubalah herba Dandelion dan ambillah herba Milk Thistle jika anda ada masalah “toxic” liver sebagai sumplement tambahan.

By : Kamarul Nordin